Waspadalah Ternyata Ditemukan Efek Negatif Minuman Energi Pada Jantung

Waspadalah Ternyata Ditemukan Efek Negatif Minuman Energi Pada Jantung

Sebuah hasil penelitian yang telah dipublikasikan di Journal of American Heart Association (JAMA) menyebutkan bahwa mengonsumsi minuman energi menghasilkan efek negatif pada  jantung.

Jumlah jenis minuman energi  telah meningkat secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir. Diketahui bahwa sekarang ini sudah ada lebih dari 500 jenis minuman berenergi di pasaran.

Meskipun Food and Drug Administration (FDA) menganggap dosis kafein di bawah 400 miligram aman, tapi minuman energi mengandung banyak zat lainnya.

“Kami memutuskan untuk mempelajari potensi kesehatan minuman energi karena penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa 75 persen personil militer dasar telah mengonsumsi minuman energi,” kata wakil komandan penerbangan David Grant A.S. Air Force Medical Center di Travis Air Force Base di California, Emily A. Fletcher, seperti dilansir laman Healthline.

Penelitian ini melibatkan 12 pria dan enam wanita, semuanya berusia antara 18 dan 40 tahun.

Mereka dibagi secara acak menjadi dua kelompok.

Kelompok pertama diberi 32 ons minuman energi komersial. Produk ini mengandung 108 gram gula, 320 miligram kafein dan berbagai senyawa lainnya.

Kelompok lain menerima minuman yang mengandung jumlah kafein yang sama, 40 mililiter jus jeruk nipis, 140 mililiter sirup ceri dan air berkarbonasi.

Cara Mendapatkan Uang Dari Bisnis Online Dengan Belajar Di Kursus Internet Marketing Terbaik Di Indonesia
Enam hari kemudian, para peserta kembali ke penelitian kedua dan diberi minum lagi.

Untuk menilai efek minuman, tim peneliti mengukur aktivitas listrik jantung peserta dengan menggunakan elektrokardiogram.

Mereka juga mengukur tekanan darah perifer dan pusat pada awal penelitian dan kemudian pada satu, dua, empat, enam dan 24 jam setelah mengkonsumsi minuman tersebut.

Fletcher menjelaskan perbedaan antara tekanan darah perifer dan sentral.

“Tekanan darah perifer adalah pengukuran tekanan di arteri luar, biasanya lengan atas dan tekanan darah pusat/sentral adalah pengukuran tekanan di aorta di dekat jantung,” jelas Fletcher.

“Tekanan darah di setiap tempat tidak selalu sama setiap kali ada zat baru diperkenalkan, seperti obat-obatan. Tekanan darah pusat adalah metode yang muncul dan berpotensi unggul untuk menilai hasil kesehatan yang terkait dengan tekanan darah tinggi,” tambah Fletcher.

Pada tanda dua jam, bila dibandingkan dengan kelompok kontrol, kelompok minuman energi menunjukkan beberapa perbedaan yang signifikan.

Yakni, mereka memiliki interval QT yang dikoreksi adalah 10 milidetik lebih tinggi.

Interval QT adalah ukuran waktu yang dibutuhkan untuk ruang jantung yang lebih rendah (atau ventrikel) untuk repolarisasi dan siap untuk ritme berikutnya.

Ini adalah jeda antara akhir impuls listrik dan awal berikutnya.

Mereka yang mengonsumsi minuman energi masih memiliki tekanan darah sedikit meningkat setelah enam jam.

Hal ini menunjukkan bahwa ramuan selain kafein mungkin memiliki beberapa efek pada tekanan darah yang mengubah efeknya.

Namun, hal ini masih membutuhkan lebih banyak evaluasi.

Fletcher menyimpulkan bahwa, walaupun ini adalah temuan awal pada sampel yang relatif kecil, orang-orang yang memiliki kondisi jantung, tekanan darah tinggi atau masalah kesehatan lainnya mungkin ingin berhati-hati dalam mengonsumsi jenis minuman ini.

BACA JUGA:




Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

ankara escort bayan escort ankara ankara escort ankara escort