Hi Ladies! Inilah 10 Penyebab Kanker Ovarium Yang Patut Anda Waspadai

Hi Ladies! Inilah 10 Penyebab Kanker Ovarium Yang Patut Anda Waspadai

Kanker yang terdapat di bagian ovarium perempuan ini terjadi ketika gen yang bertanggung jawab untuk pertumbuhan sel bermutasi dan tumbuh tidak normal. Sel-sel ini mulai berkembang biak pada tingkat yang cepat dan karena itu membentuk tumor. Apa saja faktor penyebab kanker ovarium?

Kanker ovarium memiliki kemampuan untuk menyebar di luar ovarium Anda, yaitu, ke organ reproduksi dan seterusnya. Dan kalau diobati sejak dini, maka kanker ini dapat menyebar ke bagian lain dari tubuh.

Alasan sebenarnya yang menyebabkan mutasi tidak diketahui, tetapi ada faktor-faktor risiko tertentu yang benar-benar dapat menyebabkan ini. Genetika, sejarah pribadi medis, sejarah reproduksi, usia, etnis, diet dan ukuran tubuh adalah beberapa faktor yang menjadi pemicu kanker ini.

Riwayat kesehatan pribadi Anda juga memainkan peran utama dalam menentukan tingkat risiko. Apakah Anda tahu bahwa memiliki riwayat pribadi atau keluarga kanker payudara juga dapat meningkatkan risiko kanker ovarium?

Risiko kanker ovarium juga meningkat dengan usia. Anda lebih mungkin untuk terkena kanker ovarium setelah menopause. Terlepas dari faktor-faktor ini, ada kebiasaan umum tertentu yang benar-benar dapat meningkatkan risiko seorang wanita terkena kanker ovarium.

Berikut ini adalah 10 penyebab kanker ovarium yang patut menjadi perhatian Anda:

1. Sejarah Keluarga

Wanita-wanita dengan kerabat dekat yang telah menderita kanker atau payudara kanker ovarium berada pada risiko lebih tinggi terkena kanker ovarium dibandingkan wanita lainnya.

2. Umur

Sebagian besar kasus kanker ovarium terjadi pada wanita yang berusia lebih dari 65 tahun.

3. Ovulasi

Semakin banyak jumlah kali seorang wanita telah hamil, semakin rendah risiko nya terkena kanker ovarium.

5. HRT (Hormone Replacement Therapy)

Hal ini meningkatkan risiko terkena kanker payudara dan kanker ovarium. Para ahli mengatakan bahwa risiko meningkat selama pengobatan. Telah ditemukan bahwa risiko kanker ovarium lebih tinggi pada pengguna saat HRT dan ini menurun setelah perawatan berhenti.





6. Obesitas

Obesitas atau kelebihan berat badan juga meningkatkan risiko mengembangkan kanker ovarium.

7. Endometriosis

Wanita yang memiliki kondisi ini memiliki risiko 30% lebih tinggi terkena kanker ovarium bila dibandingkan dengan perempuan lain.

8. Mutasi Genetik

Mutasi pada gen serta gen yang berhubungan dengan sindrom kanker keluarga lainnya terkait dengan peningkatan risiko kanker ovarium.

9. Mutasi gen

Sebagian besar mutasi DNA yang berkaitan dengan kanker ovarium tidak diwariskan melainkan terjadi selama kehidupan seorang wanita. Sesuai studi penelitian, telah ditemukan bahwa sebagian besar kanker ovarium telah memperoleh mutasi gen di dalamnya.

10. Androgen

Ini adalah hormon laki-laki, namun dapat menjadi penyebab kanker ovarium. Danazol, obat yang dikenal untuk meningkatkan kadar androgen dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker ovarium. Ditemukan bahwa wanita yang mengambil obat (mengandung hormon pria) ditemukan memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker ovarium

BACA JUGA:

Cara Mendapatkan Uang Dari Bisnis Online Dengan Belajar Di Kursus Internet Marketing Terbaik Di Indonesia

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *